alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

Kerja Sama Film Amazing Blitar Livi Zheng Diadukan BPK

Solichan Arif
Kerja Sama Film Amazing Blitar Livi Zheng Diadukan BPK
Aktivis Komite Rakyat Pemberantas Korupsi (KRPK) Blitar akan membawa persoalan penggunaan anggaran kerja sama Pemkab Blitar dengan sutradara Livi Zheng ke Badan Pemeriksa Keuangan (BPK). Foto/SINDOnews/Dok

BLITAR - Aktivis Komite Rakyat Pemberantas Korupsi (KRPK) Blitar akan membawa persoalan penggunaan anggaran kerjasama Pemkab Blitar dengan sutradara Livi Zheng ke Badan Pemeriksa Keuangan (BPK).

Jaringan Indonesia Corruption Watch (ICW) di Jawa Timur ini menangkap adanya indikasi ketidaktransparan penggunaan dana Rp700 juta untuk pembuatan film Amazing Blitar.

"Konkretnya, kami akan berkirim surat ke BPK untuk meminta dilakukan audit," kata Koordinator KRPK Moh Triyanto kepada SINDOnews.com Kamis (29/8/2019).



Kerja sama Pemkab Blitar dan Livi Zheng untuk pembuatan film Amazing Blitar berlangsung dua tahun lalu. Oleh Livi Zheng, teaser atau cuplikan film diputar di Los Angeles Amerika Serikat.

Rilis itu dihadiri langsung Bupati Blitar Rijanto bersama 13 orang rombongan penari. Untuk semua kegiatan promosi itu, Pemkab Blitar merogoh dana Rp700 juta. Menurut Triyanto, selain bersumber dari APBD, nominal itu bukan angka yang kecil. Karenanya pertanggungjawaban yang disampaikan harus transparan.

Berapa yang masuk ke pembuatan film dan berapa untuk akomodasi serta pernak pernik yang lain, kata Triyanto harus jelas. "Semua harus riil dan obyektif," kata Triyanto. Kemudian terkait output atau hasil dari kerja sama, menurut Triyanto juga harus jelas. Dengan alokasi dana sebesar itu (Rp700 juta), menjadi lucu dan aneh jika tidak ada output nyata bagi Kabupaten Blitar.

Target yang ingin dicapai dalam kerjasama harus jelas dan terukur. Bukan sekedar mendapat tontonan Kabupaten Blitar dalam versi durasi tidak lebih 4 menit sambil berglorifikasi dengan sang sutradara. Kalau tujuannya hanya sekedar membuat terkenal, kata Triyanto, Blitar dari dulu sudah populer. Dan karena ada uang negara yang mengucur, output atau dampak yang ditimbulkan harus lebih konkrit. "Kalau sampai sekarang tidak ada outputnya, ya jelas lucu, "kata Triyanto.

Anggota DPRD Kabupaten Blitar Wasis Kunto Atmojo sebelumnya mempertanyakan output dari film Amazing Blitar yang menurutnya tidak terlihat. Dia juga meminta penjelasan apakah film itu memang hanya berdurasi 4 menit dan serupa teaser atau masih dalam proses penyelesaian.

Mengingat waktu sudah dua tahun, harusnya film itu sudah jadi. Namun jika memang hanya film berdurasi 4 menit, menurut Wasis apakah hal itu setimpal dengan anggaran Rp 700 juta yang dikeluarkan Pemkab Blitar. "Kalau memang ada indikasi wanprestasi, kami meminta Pemkab untuk mempertanyakan ke pihak ketiga (Livi Zheng), dan bila perlu menggugat secara perdata atau pidana," kata Wasis.

Kepala Dinas Disporbudpora Kabupaten Blitar Suhendro Winarso sebelumnya mengatakan Pemkab dan sutradara Livi Zheng bekerja sama untuk pembuatan film Amazing Blitar. Suhendro Winarso sendiri mengaku heran jika sampai hari ini film garapan Livi Zheng itu hanya berupa teaser atau cuplikan.

"Film itu (Amazing Blitar) saya juga nunggu nunggu tuh. Masak cuma teaser gitu aja. Sampai hari ini tidak ada," ujar Suhendro Winarso.

Livi Zheng merupakan sutradara muda kelahiran Blitar 3 April 1989. Belum lama ini namanya diperbincangkan, menjadi trending topik di media sosial. Rekam jejak Livi yang selama ini dikenal sebagai sineas Holywood dengan karya film Brush With Danger (2014), diragukan kebenarannya.



(nth)

loading...
Berita Terkait