alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

Telur Bentesan Mendadak Jadi Rebutan Warga Blitar

Solichan Arif
Telur Bentesan Mendadak Jadi Rebutan Warga Blitar
Di Blitar telur ayam sortiran atau bentesan menjadi solusi alternatif masyarakat ditengah melambungnya harga telur ayam. Foto/SINDOnews/Solichan Arif.

BLITAR - Siapapun mengetahui telur ayam di pasaran harganya tinggi, tapi bagi warga Blitar bukan soal. Warga mendadak mencari telur bentesan yang harganya lebih murah.
Telur bentesan atau  telur sortiran kini seperti idola. Apa itu telur sortiran? Sebagian besar masyarakat Blitar menyebutnya telur sortiran atau telur bentesan (retak).

Dinamakan demikian karena cangkang telur ayam buras itu memang tidak sempurna. Benturan antar telur saat proses pengambilan di kandang membuat fisik permukaan (cangkang) telur rusak. Dari sela retakan, putih telur bahkan ada yang merembes keluar. "Sebab harganya (telur bentesan) memang lebih murah," tutur Susi (42) ibu rumah tangga asal Kecamatan Wonodadi.

Melambungnya harga telur hingga  Rp 26 ribu per kg atau bahkan di beberapa daerah tembus Rp30.000 membuat telur bentesan menjadi solusi alternatif.



Setiap kilo telur bentesan hanya Rp20.000, lebih murah Rp6.000 ketika harga telur mencapai Rp26.000. Bahkan ada yang jual Rp15.000. Tentu tergantung tingkat kerusakan cangkang. Bagi Susi mengkonsumsi telur bentesan bukan persoalan.

Juga bukan fenomena baru bagi sebagian masyarakat Blitar. Sebelum terjadi gonjang ganjing telur mahal, kata dia tidak sedikit warga Blitar yang sudah mengkonsumsi telur bentesan. Hanya saja kini jumlahnya semakin meluas.

Tidak hanya masyarakat bawah. Kelompok menengah juga turut menjadi konsumen baru. Memang ada yang beralasan higenitas sehingga bertahan tidak mengkonsumsi telur bentesan. Namun jumlah itu menurut Susi tidak banyak. "Toh telur bentesan itu telur baru. Hanya cangkangnya saja yang retak, "paparnya.

Faktor lain yang membuat telur bentesan menjadi solusi alternatif adalah mudah mendapatkannya. Di warung warung kecil, yakni terutama wilayah pedesaan selalu tersedia. Diluar itu masih penjual yang menjajakannya keliling dari kampung ke kampung.

Maklum, Kabupaten Blitar merupakan salah satu daerah penghasil telur ayam buras terbesar di Indonesia. Dengan populasi ayam petelur 11 juta ekor dan 4.431 peternak, jumlah telur yang dihasilkan mencapai 450 ton per hari. Dan dari jumlah itu  selalu ada telur yang tersortir akibat retak cangkang (bentesan).

Heri, salah seorang pedagang telur Pasar Templek Kota Blitar membenarkan banyak konsumen yang memilih telur bentesan. Daripada merogoh kocek untuk telur utuh yang mahal, mereka lebih memilih bentesan yang lebih murah.

Akibatnya, kata Heri omzet penjualan telur utuhnya merosot hingga 60 persen per hari. "Biasanya telur utuh bisa habis 50 kilo per hari, sekarang laku 10 kilo sudah bagus. Rata rata pembeli pilih yang bentesan, "tuturnya.

Hal senada disampaikan Dina, ibu rumah tangga yang juga pengusaha kue home industri. Untuk produksi kue kuenya, dia memilih telur bentesan. Sebab dari sisi harga lebih ekonomis. Juga tidak mengubah rasa dan kualitas produk.

"Dengan harga telur yang mahal seperti ini pakai telur utuh bisa merugi. Lagipula telur bentesan sama saja. Tidak mengubah kualitas rasa kue," ungkapnya.



(vhs)

loading...
Berita Terkait