alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

Teroris Selandia Baru Teriakan Kalimat Horor saat Ditangkap Polisi

Muhaimin
Teroris Selandia Baru Teriakan Kalimat Horor saat Ditangkap Polisi
Aksi dua polisi Selandia Baru saat menangkap teroris pembantai 50 orang di di dua masjid di Christchurch. Foto/The Sun

CHRISTCHURCH - Pria asal Australia, Brenton Harrison Tarrant (28) melontarkan kalimat horor kepada dua petugas polisi yang menangkapnya dari sebuah mobil.

Dia mengatakan, "Saya punya bom" dan meletuskan tembakan. Brenton adalah teroris yang membantai 50 orang di dua masjid di Christchurch, Selandia Baru.

Menteri Kepolisian Selandia Baru Stuart Nash mengungkap cerita penangkapan tersangka teroris itu yang dia sebut momen luar biasa. Dia memuji dua petugas polisi pemberani yang beraksi cepat menangkap Tarrant.



"Kami berbicara tentang kota besar...untuk menahan orang itu baik dalam 20 atau 35 menit, saya pikir ini luar biasa," kata Nash, dikutip news.com.au, Kamis (21/3/2019).

Nash mengungkapkan lebih detail tentang penangkapan Tarrant.

"Kedua orang (polisi) ini menarik orang ini (Brenton Tarrant), tetapi pada saat yang sama dia berteriak, 'Saya punya bom' dan menembak pada saat yang sama, jadi kita terlalu sering menggunakan kata pahlawan, tetapi tidak dalam kasus ini," kata Nash.

Ditanya apakah dua petugas polisi pemberani itu akan menerima penghargaan, Nash mengatakan dia tidak bisa mencegah apa pun. "Tetapi ada yang tak terlalu banyak tindakan keberanian lebih tinggi dari itu," ujarnya.

Sebuah video berdurasi 12 detik yang menggambarkan penangkapan Tarrant menunjukkan mobil tersangka teroris itu ditabrak dan diapit oleh mobil polisi di Brougham St.

Tarrant yang dikeluarkan dari mobilnya terlihat mengenakan celana kargo berwarna gelap, rompi amunisi, dan helm. Selain itu, tangannya juga diborgol di belakang. Kamera video itu kemudian bergerak lagi dan dua petugas polisi terlihat berlari di sepanjang jalan.

Teroris asal Australia itu membantai 50 orang di Masjid Al-Noor dan Masjid Linwood, Jumat pekan lalu. Dia beraksi dengan senapan semi-otomatis

Komisaris Polisi Mike Bush mengatakan, "Ini benar-benar penyelidikan internasional".

Menurutnya, penyelidikan cepat tersebut melibatkan polisi Selandia Baru, FBI, polisi Australia, dan mitra intelijen Five Eyes.

Bush mengonfirmasi bahwa sejauh ini tercatat baru ada satu penyerang."Fokus (penyelidikan) adalah untuk mencari tahu apakah ada orang lain yang mendukungnya dengan cara apa pun," ujarnya.

Tarrant akan dihadirkan di Pengadilan Tinggi pada 5 April."Tidak diragukan lagi akan ada lebih banyak dakwaan," kata Bush. "Kami sedang berupaya, seperti yang Anda bayangkan, sejumlah besar tuduhan paling serius," imbuh dia.

Polisi sekarang secara resmi mengidentifikasi 21 korban dan tubuh mereka akan diserahkan kepada keluarga mereka.



(vhs)

loading...
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif